Antara Faraid , Hibah dan Wasiat Mana Satu Yang Terbaik?

0
Antara Faraid , Hibah dan Wasiat Mana Satu Yang Terbaik?

Assalamualaikum. Pagi! Dah istighfar 100 kali?

Hanaffi nak story sikit, tadi hampir 20 notification dekat whatsapp. Terdetik dalam hati, “Awat banyak sangat ini. Urgent sangat ke?”

Anda tahu pukul berapa dia hantar? Pukul 4 pagi! Jika Hanaffi tak tidur, mesti berbalas whatsapp sampai ke subuh. haha

“Antara faraid, hibah dan wasiat mana satu yang terbaik?”

Secara umumnya semuanya baik dan ia bergantung kepada situasi individu itu sendiri. Antara faktor yang mempengaruhi seseorang berbuat keputusan faraid / hibah / wasiat
adalah:

Ilmu yang dimiliki.

Ia mampu mempengaruhi keputusan yang mereka buat. Jelas tak? Maksudnya dia dah tahu apa yang dia nak buat dengan harta tersebut. Tinggal nak melaksanakan sahaja hasrat tersebut. Mudahkan? Hanaffi biasa jumpa orang macam nie, dia banyak membaca.

Waris faraid.

Jika anda ada belajar tentang faraid, ia pasti akan memudahkan untuk merancang harta yang akan ditinggalkan. Easy to plan. Kata orang putih. Hehe. Bab ini Hanaffi akan kongsikan juga pada artikel lain, mudah sahaja semudah mimum milo ais! Haha

Maksudnya kita dah tahu, isteri dapat berapa, anak-anak berapa bahagian. Kena belajar sikit atau bertanya kepada mereka yang tahu.

Klik disini untuk ketahui kiraan faraid keluarga anda. Klik disini.

Hubungan kekeluargaan.

Pada pendapat Hanaffi ini yang paling kritikal. Jika hubungan baik dan saling tolong-menolong insyaAllah segala urusan kemudian hari akan baik. Tapi jika sebaliknya, baru meninggal saja dah huru-hara sekeluarga arwah dibuatnya. Banyak Hanaffi jumpa kes macam ini…

Apa itu Faraid, Hibah dan Wasiat?

Faraid:

Adalah pembahagian harta pusaka si mati berdasarkan dalil, surah An Nisa, ayat 11, 12 & 176. Harta si mati akan diagihkan kepada waris faraid yang masih hidup berdasarkan hukum syarak. Harta si mati akan diagaihkan selepas menolak kos pengebumian dan hutangnya.

Hibah:

Pemberian seseorang tanpa mengharapkan balasan semasa hidupnya. Ia mempunyai rukun dan syarat hibah yang perlu dipenuhi.

Wasiat:

Pesanan yang ditinggalkan kepada waris. Berdasarkan Enakmen Wasiat Orang Islam (Negeri Selangor) 1999, wasiat merupakan iqrar seseorang yang dibuat semasa hayatnya ke atas hartanya atau manfaat untuk menyempurnakan sesuatu bagi maksud kebajikan atau apa-apa maksud yang dibenarkan menurut Hukum Syarak, selepas berlaku kematian.

Persoalan yang perlu kita fikirkan.

Ramai juga yang menyatakan “Lebih baik hibah dari faraid / wasiat.” Kenyataan ini banyak digunakan oleh golongan yang nak lariskan produk hibah semata-mata. Jika kita perhatikan cara terbaik untuk pembahagian harta pusaka adalah dari Allah swt iaitu FARAID! Sebab Dia yang ciptakan kita dan lebih mengetahui dari segala-galanya. Cuma keadaan masyarakat kita sudah tersimpang jauh dari rahmat Allah swt.

Contohnya jika berlaku kematian, apa yang berlaku selepas tu? Masing-masing berebut harta. Tak nak kalah. Betul tak? Akhirnya faraid yang dipersalahkan, wajarkah begitu?

Dimana akhlak yang patut dibawa atau menjadi cermin kita?

Orang kita bila bercerita bab hukum mengenai kawin lebih dan harta memang pandai. Tabik spring! Tapi bahagian yang peting ia akhlak seperti toleransi, kerjasama, kasih sayang tiada!

Orang kita juga kurang peka bab pengurusan harta. Disangkanya hanya faraid akan menyelesaikan segala masalah, tetapi pada hakikatnya tidak! Bahagian pengurusan harta tersebut bagaimana? Akan terus selesai tanpa diuruskan? Siapa nak urus? Apa harta yang ditinggalkan? Dimana? Akhirnya lewat pembahagian. Bab mencari harta laju je kejar, tapi bab pengurusan selepas mati buat tak tahu jer. Sebab itu pentingnya perancangan dan pengurusan harta.

Tidak dinafikan, hibah juga menjadi pelengkap kepada pengurusan harta masa kini dan ia menjadi keperluan atas sebab tertentu. Cuma perlu pastikan hibah tersebut dilaksanakan dengan sempurna dan sah di sisi undang-undang.

Jadi, pentingnya mengetahui terlebih dahulu faraid / hibah / wasiat sebelum merancang harta pusaka yang bakal ditinggalkan kelak agar ia tidak menjadi bebanan kepada ahli waris. Secara ringkasnya:

Hanaffi akan detailkan pada email akan datang. Teruskan menimba ilmu ya. Jangan rasa bosan. Sebarang masalah atau tidak jelas boleh hubungi Hanaffi melalui whatsapp atau call pada no 0165577653

InsyaAllah, Hanaffi akan kongsikan lagi maklumat yang berguna kepada anda. Tunggu ya.

Hanaffi Idris
Pakar Perancangan Harta Pusaka Islam
hanaffi.com
016-5577653

LEAVE A REPLY